Web TVPas

Sunday, July 19, 2009

Teori : Jatuh tidak dan terjun pun tidak


Satu dunia tak percaya teori awal yang menyatakan Teoh Beng Hock mati kerana terjatuh atau terjun dari tempat tinggi sepertimana yang diutarakan oleh beberapa pihak yang cuba melakukan "cover-up" terhadap kematian Teoh.

Ini kerana keadaan mayat yang ditemui TIDAK menepati ciri-ciri tabie seseorang yang terjatuh dari tingkat 14 ke bumbung tingkat 5 (9 tingkat) kerana keadaan mayat yang ditemui tidak mengalami apa-apa kecederaan luaran sepertimana sepatutnya.

Akal logik tidak dapat menerima teori "terjatuh" atau "terjun" yang mana jika keadaan sedemikian berlaku sepastinya kecederaan fizikal mayat telah menunjukkan kesan pendarahan yang teruk serta kecacatan fizikal yang lain seperti muka yang bersepai, tangan dan kaki yang patah dan seumpamanya apa tah lagi ia terjatuh di atas lantai konkrit dan bukan jatuh diatas tilam atau jaring keselamatan.

Justeru keadaan mayat yang menyalahi tabie orang yang jatuh atau terjun setinggi 9 tingkat, kenyataan awal mana-mana pihak yang menjadi ia sebagai alasan sebagai kematian Teoh tertolak dengan sendirinya.

Jatuh tidak terjun pun tidak, tetapi bagaimana mayat itu boleh berada di situ? Siapa mmeletakkannya di situ?

Kita yakin hal kematian Teoh tidak akan disembunyikan sepertimana yang dijamin oleh Timbalan Perdana Menteri, Tan Sri Muhyiddin Mohd Yassin dan juga Ketua Polis Kuala Lumpur, Datuk Khalid Abu Bakar.

Oleh itu kita masih tunggu laporan pakar pathologi yang seterusnya.

No comments:


Sila Klik

Pages